Pelangi kehidupan

Monday, December 19, 2011

warna warni kehidupan
terkadang ia cukup indah
seringkali ia menipu
tertipu manusia dengan indah warnanya
terkadang 
kita adalah warna-warna yang indah buat sahabat
ada ketika
kitalah warna-warna yang cukup jelek buat mereka
begitu jua sebaliknya
itulah warna warni kehidupan
seindah pelangi 
atau sekelam malam yang kelam......



p/s  : lidah tidak bertulang..menutur bicara sekehendak nafsu...tanpa menghiraukan insan sekeliling...terasakah dia..sakit hatikah dia....Ya Allah..jagalah lisan hambamu ini...

Read more...

wahai syabab

Sunday, December 18, 2011

wahai syabab
gembirakah kamu berada dalam kemaksiatan
sukakah kamu dengan kepanasan neraka
cintakah kamu dengan kemurkaan Allah
inginkah kamu kepada kebencian dan cacian manusia
lebih-lebih lagi cacian Allah..

jesteru...wahai syabab
keluarlah dari penjara maksiat
perangilah tentera nafsu
perangilah tentera syaitan

bentenglah dirimu wahai syabab
dengan iman yang utuh
beriltizamlah....atas jalan kebenaran

Read more...

cukuplah.....

Saturday, December 17, 2011

sayangkah....
jika sayang kenapa begitu
cukuplah
berhentilah
dari merajakan dia
membelai dia
kerna hal itu
membuatkan dia makin lupa
lupa asal usulnya
lupa janji-janjinya
cukuplah...
sebelum racun menular
merosak sisa saraf yang masih berfungsi
cukuplah
ayuh !!!
baikilah yang punah
jagalah bahagian yang belum punah
gilap ia supaya ia terus bercahaya
semoga sinar cahayanya
memberi harapan
pulih kembali

Read more...

Rintihan

Wednesday, December 14, 2011

harus bagaimanakah lagi
tika hati terdetik untuk mulakan langkah perubahan
seringkali benteng nafsu menyekat
ah..hebatkah syaitan?
atau aku yang lemah
sering mengikut bisikannya
Allahurabbi...
berat sungguh ujian ini
ku rasakan inilah seberat berat ujian
melawan tentera ammarah
bala tenteraku tewas
kerna selalu berteman dengan kegelapan
mereka gagal mencari cahaya...

Read more...

titik perubahan

Monday, December 12, 2011

mahu jadi yang terbaik
mahu jadi yang soleh
bukan yang tholih
tapi jalan itu cup susah
banyak liku dan gadaan
jesteru perlu pada mujahadah
yang tiada tolok bandingnya
kuat kamu bila mampu melawan nafsumu
lemah kamu bila kamu mengikut telunjuknya
bangkitlah melawan kekuasaannya

Read more...

Hati

Saturday, December 10, 2011

mengapa jiwa  resah
hati  gundah
terasa kosongnya jiwa
adakah ia tanda rosaknnya jiwa
leka alpanya jiwa
jauhnya ia dari pemiliknya
hanya Dia yang tahu


Read more...

Misi Munaafiquun..

Friday, December 9, 2011

Ku namakan misi ini dengan nama 
misi Munaafiqun
untuk merawat jiwa munafik
sisi yang kian menyubur 
lahap meratah jiwa yang kian punah

Read more...

derita hati

Monday, December 5, 2011

langkah longlai..
lemah tak bermaya..
hati duka
iman sengsara
maksiat bernaharajalela
sungguh...derita meranalah iman di dada
hanya menunggu masa
pulihkah ia atau terus menerus berduka...

jangan biarkan aku terus menerus dalam lembah ini ya Allah

Read more...

lemahnya diri ini

Wednesday, November 2, 2011

hati hiba mengenangkan dosa2 yang kulakukan, 

oh Tuhan Maha Kuasa, 
terima taubat hamba berdosa, 
ku akui kelemahan diri, 
ku insafi kekurangan ini, 
ku kesali kejahilan ini, 
terimalah...terimalah...terimalah taubatku ini, 

telah aku merasakan, 
derita jiwa n perasaan,
kerana hilang dari jalan, 
menuju redhamu Ya Tuhan,

ku akui kelemahan diri,
ku insafi kekurangan diri, 
ku kesali kejahilan ini, 
terimalah...terimalah...terimalah taubatku ini,

dihamparan ini,
ku meminta moga tubatku diterima,

ku akui kelemahan diri,
ku insafi kekurangan diri,
ku kesali kejahilan ini,
terimalah...terimalah...terimalah taubatku ini
----
aku sedar diri ini penuh kelemahan dan kekurangan..hingga ada yang membenci dan memandang rendah kepada aku...biarlah orang benci kepada aku asalkan Alah tidak benci kepada aku...

Belajar untuk diam itu mungkin lebih baik...

Read more...

berdikari

Tuesday, November 1, 2011

sesungguhnya 
pahlwan dan tokoh dunia
 ialah orang yang berdikari
 dan hidupnya tidak bergantung 
kepada orang lain 
semata-mata

-Al-Qarni-
 sampai bila harus aku begini......hidup penuh pergantungan kepada orang lain...aku harus bangkit..tidak selamanya aku tenggelam dalam dunia ciptaan aku sendiri...matang berdikari...

Read more...

berubah utk mencintaiMU

Saturday, October 29, 2011


Read more...

Bahaya Orang jahil berlagak pandai

Wednesday, October 5, 2011


IMAM al-Bukhari menyebut, kewajipan seorang Muslim sebelum beramal adalah berilmu. Jangan sesekali menghina dan memandang rendah akan kemampuan mereka yang memiliki ilmu. Islam melihat ilmu dan amal sebagai penyumbang kepada kehidupan bahagia di dunia dan akhirat.
Allah berfirman yang bermaksud: “Katakanlah: Adakah sama orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui? Sesungguhnya orang yang berakal yang dapat menerima pelajaran.” (Surah Az-Zumar, ayat 9)
Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Barang siapa menginginkan soal yang berhubungan dengan dunia, wajiblah ia memiliki ilmunya dan barang siapa yang ingin (selamat dan berbahagia) di akhirat, wajiblah ia mengetahui ilmunya pula; dan barang siapa yang menginginkan kedua-duanya, wajiblah ia memiliki ilmu kedua-duanya pula.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)
Ilmu adalah elemen pembangunan yang penting dalam menjamin kelangsungan hidupnya hati kita. Kata Saidina Ali Bin Abi Talib: “Hidupnya hati adalah berkat bertambahnya ilmu sedangkan matinya hati akibat ketiadaan ilmu. Sihatnya hati berkat keyakinan sedangkan sakitnya hati akibat keraguan.”
Bagaimanapun akhir-akhir ini golongan yang tidak berilmu cenderung berlagak seperti mereka berilmu tinggi. Natijahnya membawa kepada porak peranda kehidupan manusia dan kemusnahan binaan ilmu yang sebenar.
Secara bandingannya, seseorang doktor tidak dibenarkan memeriksa dan memberi ubat kepada pesakit melainkan setelah dia lulus dalam bidang perubatan dengan baik. Jika ahli akademik berlagak doktor dengan memberi ubat kepada pesakitnya tentulah memudaratkan pesakitnya.
Seseorang itu tidak diluluskan kemampuannya membina bangunan tinggi melainkan setelah dia memiliki kelulusan dalam bidang binaan melalui ilmu seni bina yang dikuasainya. Jika dilakukan juga tanpa memiliki ilmu, pasti boleh menyebabkan berlaku keruntuhan bangunan walaupun dia mungkin mempunyai bakat dan gaya menjadi jurubina.
Elemen kemusnahan dan kerosakan terjadi apabila yang tidak berilmu dalam aspek pengurusan bercakap soal urusan umat, jahil berlagak seperti orang alim, menghafal sepatah dua ayat berlagak hafiz, bukan ulama mengaku dirinya ulama kononnya untuk dihormati dan dikagumi.
Maka ketika itu bersedialah kita menerima akibatnya. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Apabila sesuatu urusan diserahkan kepada bukan ahlinya, maka tunggu saat kehancurannya.” (Hadis riwayat Al-Bukhari)
Apa yang mendukacitakan, akhir-akhir ini lahir golongan disebut Rasulullah SAW sebagai Ruwaibidhah, golongan sebenarnya tidak berilmu tetapi dilihat berilmu, tidak berkelayakan tetapi cuba menonjolkan diri.
Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Akan datang kepada kalian masa yang penuh dengan tipu daya; ketika itu orang akan mempercayai kebohongan dan mendustakan kebenaran. Mereka mempercayai pengkhianat dan tidak mempercayai pembawa kebenaran. Pada masa itu, ruwaibidhah akan berbicara. Rasulullah SAW ditanya: Apakah itu ruwaibidhah? Lalu Rasulullah menyebut: Ruwaibidhah adalah orang bodoh (yang berbicara) urusan umat.” (Hadis riwayat Ibnu Majah dari Abu Hurairah)
Sebenarnya tidak menjadi salah kepada golongan ini memberi pandangan dan pendapat tetapi masalahnya ilmu tidak cukup untuk bercakap atau memberi pandangan kepada sesuatu yang bukan bidang mereka.
Al-Imam al-Sayuti menjelaskan, Al-Ruwaibidhah adalah orang lemah yang cuba mencampuri perkara besar dan berusaha untuk memperolehnya.
Ingatlah bahawa bercakap tanpa berfikir adalah petanda betapa rendahnya ilmu dan rosaknya akhlak. Ilmu yang lahir dari tapisan mulut golongan berilmu menyumbang banyak faedah kepada ummah.
Kata hikmat orang Arab, orang yang tidak memiliki sesuatu tidak dapat memberikan sesuatu. Di sesetengah tempat kita dapat melihat seorang yang cekap berkomunikasi dan pandai berceramah terus diberi peluang berucap serta membuat pelbagai kupasan berkaitan isu agama.
Keupayaannya berbicara seolah-olah dia menguasai kesemua disiplin ilmu dalam Islam. Apatah lagi ceramah boleh mendatang pendapatan lumayan maka ramai berusaha menjadi penceramah dengan menghafal ayat atau hadis lalu mentafsirkannya menurut digemarinya, bersesuaian keinginan semasa.
Golongan berilmu sebenarnya memperoleh kedudukan dan martabat tinggi dalam kalangan penghuni langit dan bumi.
Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Orang yang berilmu akan diminta keampunan oleh penghuni langit dan bumi hingga ikan yang ada dalam air. Keutamaan orang berilmu dibandingkan dengan ahli ibadah bagaikan bulan purnama atas seluruh bintang.” (Hadis riwayat Abu Dawud, Ar-Tirmidzi dan Ibnu Majah)

  p\s ...kalu xtau lebih baik diam....

Read more...

Istikharah cinta

Monday, October 3, 2011

Bersaksi cinta diatas cinta
Dalam alunan tasbih ku ini
Menerka hati yang tersembunyi
Berteman dimalam sunyi penuh do'a

Sebut nama Mu terukir merdu
Tertulis dalam sajadah cinta
Tetapkan pilihan sebagai teman
Kekal abadi hingga akhir zaman

Istikharah cinta memanggilku
Memohon petunjukmu
satu nama teman setia
Naluriku berkata

Dipenantian luahan rasa
Teguh satu pilihan
Pemenuh separuh nafasku
Dalam mahabbah rindu

diistikharah cinta.

Read more...

pulang cari wawasan..

Thursday, September 29, 2011

Tiada apa ingin di bicarakan
biarkan lagu ini meluahkan segala..
ingin ku pulang
kembali kepada fitrah.....



wawasan hidup seorang muslim...
apa ya????

Read more...

matlamat hidup

Wednesday, September 28, 2011

Apa matlamat hidup anda???
jom dengar..apakah ia sebenarnya....


:::selamat beramal:::

Read more...

Berikan aku hidayah...

Sunday, September 25, 2011




ya Allah
bukakanlah pinti hatiku
untuk menerima hidayah dariMu
berada dalam dakapan kasihMu
bersimpuh dalam redhaMu
Ya Allah



Read more...

Taubat seorang hamba

Saturday, September 24, 2011

di ambil dari lirik lagu 
Taubat Seorang Hamba


Read more...

redha..

Friday, September 23, 2011

Read more...

Musafir Kasih

Thursday, September 15, 2011


                                                                           SYABAB,
Lahirmu bagaikan tak berharga,
Kau anak desa, yatim tak berbapa,
Kesusahan hidup mendesakmu berdikari,
Dalam keliru kau mencari identiti diri,
Ketulusan jiran mengajarmu kehidupan,
Cabaran berterusan berbuah kematangan,
Wahai SYABAB,
Ketekunanmu mengoborkan cita-cita,
Semangat mu bak api marak menyala,
Kau pemuda harapan,Sinar menantimu dihadapan,
Bebaskanlah pemuda,
Dari belenggu kejahilan,
Kau mampu berlari kencang,
Mencipta gelombang,
Ayuh  SYABAB

:::Fatimah Syarha:::


Read more...

kudapan minda..

quote ni tak silap a ambil dari lirik lagu nasyid...penyanyinya dah lupa....

Read more...

Fasa Terakhir....

Sunday, August 21, 2011

Diam tak diam...Ramadhan bakal berlalu pergi...
Fasa ke 3 ramadhan tiba...
Jom sibukkan diri memburu lailatulqadar..

Dan manusia mulai sibuk....
sibuk dengan baju raya...
kuih raya....biskut raya....
kasut raya...
dll
sampai tak sempat nak sibukkan siri mencari 
Lailatulqadar..
..............
......
..
.

Read more...

Waktu Ialah Kehidupan

Monday, August 15, 2011


Wahai anakku yang tercinta:

Sebahagian daripada nasihat yang telah diberikan oleh rasulullah (s.a.w) kepada ummatnya ialah sabda baginad yang berbunyi; adalah dikira sebagai tanda berpalingnya Allah daripada seseorang  hamba apabila dia selalu mengerjakan perkara yang tidak berfaedah.Dan seandainya ada satu saat sahaja daripada umurnya yang telah di gunakan pada barang yang bukan merupakan tujuan hidupnya (yaitu beribadat kepada Allah) maka layaklah bahawa akan panjang penyesalan  (pada hari kiamat ) .Dan barangsiapa yang umurnya yang lebih 40 tahun sedangkan kebaikannya masih belum dapat melebihi kejahatannya maka layaklah ia mempersiapkan dirinya untuk memasuki api neraka.Sebenarnya , sekadar ini sahaja sudah cukup untuk menjadi nasihat kepada semua orang yang berilmu.

p/s: nasihat ini di petik dari buku ayyuhalwalad,karangan imam Al Ghazali yang di terjemahkan oleh ustaz Ahmad Fahmi zam zam

Read more...

Allah, Kenapa Aku Dalam Neraka?

Thursday, August 4, 2011


Tuhan, kenapa aku masih berada di sini? Bukankah aku dahulu selalu bersedekah di masjid-masjid? Bukankah aku dahulu sentiasa membantu sahabat-sahabatku yang kesusahan? Bukankah aku dahulu sentiasa memberi peringatan kepada sahabat-sahabatku? Kenapa aku masih ada di Neraka-Mu ini?

Tuhan, mana pergi amalan-amalan baik yang aku lakukan dahulu? Tidakkah aku telah menggunakan kudratku untuk jalan dakwah? Oh Tuhan. Dengarlah rintihan aku ini.
(Tiba-tiba)
Tangannya terangkat dan berkata, "Aku dahulu memasukkan duit ke dalam tabung kerana aku inginkan pujian sahabat-sahabatku terutamanya mereka yang berlainan jantina denganku."
Kakinya tiba-tiba bersuara,'aku berjalan pergi berdakwah semata-mata ingin menonjolkan diriku di hadapan orang lain bahawa aku ini seorang yang Alim dan Soleh. Aku ingin manusia melihat betapa aku ini hebat berdakwah dan kaya dengan ilmu agama.'
Mulutnya tiba-tiba menyanggah, 'ah, kau ni. Kononnya mulut kau ini kau gunakan untuk mengingatkan sahabat-sahabat kau, tetapi hakikatnya kau tidak mengamalkannya! Kau suruh orang jauhi zina tetapi kau dengan mudah ber'chit chat' dengan teman-temanmu yang berlainan jantina dan bercakap perkara-perkara yang tidak sepatutnya! Kau suruh orang bersedekah dan berbuat baik, tetapi diri kau? Pernah kau cerminkan diri kau? berapa banyak harta kau yang kau laburkan untuk Akhirat? dan berapa peratus nilai keihklasanmu di dalamnya?
Telinga yang hanya mendengar dari tadi turut tidak melepaskan peluang.'Hey hey, nanti dulu. Kau jangan lupa, telinga kau ni, kau gunakan untuk apa? Ingat tidak pada suatu ketika dahulu, kau menggunakannya untuk mendengar lembut suara si dia yang bukan muhrim mu? Apa kau sudah lupa ketika nafsu kau sudah menewaskan akal dan Iman mu, kau asyik dalam kecintaan kau pada dia yang tidak halal bagimu? Apa kau ingat semua ini bukan dosa? Mana perginya tazkirah yang kau beri dahulu kepada teman-temanmu? Apa yang kau ingatkan mereka? Sudah lupa? Kau mengatakan La Takrabu Zina. Punya kau bersemangat memberi ceramah mengenai bahaya pujuk rayu Syaitan, tetapi mengapa kau yang tertewas dengan pujuk rayu si Durjana tu?
Hati yang kehitam hitaman tiba-tiba mencelah, "itulah kau manusia. Sudah kerugian kau di sini bukan? Bukankah Guru-guru mu sentiasa berpesan, pastikan kau lakukan sesuatu dengan niat yang ikhlas. Bukankah kau sudah tahu benar segala amalan tanpa niat yang ikhlas umpama buih di lautan. Segala kebaikanmu itu habis hancur berkecai. Dahulu bila kau dianugerahkan dengan nikmat yang banyak, kau lupa diri.
Kau sombong! Keihklasanmu lenyap sekelip mata. Syukur mu kian menipis. Bongkak mu kian meninggi. Apa kau sudah lupa hakikatnya kau cuma manusia lemah ciptaan Si Maha Besar? Bukankah sifat sombong hanya milik mutlak Allah? Kau tahu bukan si durjana Iblis dihalau dari Syurga kerana kesombongannya? Si Firauan binasa kerana bongkaknya? Si namrud dihina kerana takburnya? Jadi kenapa kau tidak belajar dari pengajaran ini?
Betapa dirimu rugi hari ini wahai manusia. Andai didunia dahulu kau mengamalkan ilmumu, pasti kau bahagia sekarang. Tetapi, seperti kau tahu, There is no turn Back! Sekarang rasailah azab dari Allah ini bersama - sama dengan kami," kata si iblis dan kaumnya.
Tiba-tiba tersedarku dari mimpi. Astarfirullah. Saat itu, terbayang-bayang difikiranku akanSurah Yassin ayat 65 :
"Pada waktu itu Kami meteraikan mulut mereka (sejurus); dan (memberi peluang kepada) tangan-tangan mereka memberitahu Kami (kesalahan masing-masing), dan kaki mereka pula menjadi saksi tentang apa Yang mereka telah usahakan."
Ya Allah, lindungilah kami dari melakukan apa yang Kau larangi dan dekatkanlah kami dengan amalan-amalan yang Kau redhai.

Read more...

Lambaian Ramadhan

Sunday, July 31, 2011

                                                       ▬▬▬▬▬▬▬▬▬ ஜ۩ஜ۩ஜ۩▬▬▬▬▬▬▬▬▬                                                         Selamat Menyambut Ramadhan Al - Mubarak . =`)                                                        ▬▬▬▬▬▬▬▬▬ ஜ۩ஜ۩ஜ۩ ▬▬▬▬▬▬▬▬
lambaiannya semakin terasa
harumnya semakin mewangi
membagiakan perindunya
yang luhur hati
dan ikhlas amalannya
mengharap keredhaan Ilahi 


 Universiti bukan ‘tempat latihan’ berdakwah ttp adlh medan sebenar, cuma medannya mgkn lebih kecil drpd luar kampus. Dosa pahala tetap wujud di dlm Univ tgjwb cegah mungkar & mengajak ma'ruf tetap wujud di atas bahu pelajar secara realiti, bukan ‘latihan’ tapi pendidikan. Ramadhan bukan bulan latihan ibadah, ia adlh ujian sebenar & bulan didikan, ia bukan bulan latihan ttp didikan.
           kredit: Zaharuddin.net

Read more...

Baik sangka

Monday, July 25, 2011

Tidaklah berBURUK SANGKA terhadap HAWA NAFSUnya sendirikecuali orang yang MENGENALInya
Barang siapa berBAIK SANGKAterhadap HAWA NAFSUnya sendirimaka dia adalah orang yang paling JAHIL (BODOH)terhadapa dirinya sendiri.
(Ibnul Qoyyim Al Jauziyah)
Petikan ini di ambil dai page FB ,Kata-Kata Hikmah.Sekadar perkongsian dan renungan kita bersama.

Read more...

Menjelangnya ramadhan

Saturday, July 23, 2011

syaaban hampir melabuhkan tirainya
ramadhan melambai-lambai perindunya
menggamit rasa rindu insan bertaqwa



Ramadhan yang di tunggu hampir menjelang tiba
namun apa yang telah aku lakukan sebagai persediaan menghadapinya..
:::banyakkan solat sunat???
:::banyakkan berzikir???
:::banyakkan membaca al quran???
::::dsbgnya????
subhanallah.....lemahnya imanku...persediaanku masih belum cukup
untuk menyambut bulan yang mulia ini...

Read more...

RAGAM

Monday, July 18, 2011

:::amat susah memahami manusia:::
:::pelbagai ragam dan bermacam sifatnya:::
:::bermanis muka di hadapan:::
:::tapi bermuka-muka:::
:::sungguh manusia ini banyak karenahnya:::
:::asyik kehendaknya harus di jaga:::
:::tapi hak orang lain ternoda:::
::::tanpa segan silunya:::
:::menikam qalbu sahabatnya:::

p/s: ku hanya insan biasa...ku apa adanya....ku mungkin tak sempurna ....

Read more...

Bersih..sedikit coretan

Tuesday, July 12, 2011


:::adakah ini demokrasi yang di canang:::
:::keadilan yang degembar gemburkan:::
:::kebajikan yang di  janjikan:::
:::hak untuk bersuara yang di berikan:::
:::apa yang dapat kukatakan:::
:::ini adalah penindasan:::
:::kerakusan sang penguasa:::
:::ayuh...rakyat lebih berkuasa:::
:::tuntutlah hak kita:::
:::jangan biarkan dia terus  bermaharajalela:::

p/s: bukan niat untuk berpolitik..kalu inilah hakikatnya....ia suatu yang tidak boleh di terima...

Read more...

Unggun Bersih

Monday, July 11, 2011


:::puisi yang indah:::
:::penuh makna:::
:::KEADILAN KAMI DAMBAKAN:::
:::bukan PENINDASAN:::













Read more...

Matlamat

Sunday, July 3, 2011

Baru - baru ini, seorang hamba Allah,
yang usianya sebaya dengan arwah ayah
bertanya satu soalan...cukup senang 
cukup mudah
:::Apa matlamat hidup kamu? :::
jawapannya cukup mudah 
cukup simple...terangkum dalam doa di bawah..

betul kan...
matlamat hidup kita yang sebenar
selamat/bahagia di dunia
bahagia di akhirat
dan jauh dari azab neraka..



Read more...

Terkini..hehe

Sunday, June 19, 2011

Dah bersawang rupanya......

:::
maknanya sudah lama aku menghilangkan diri..
tiada apa nak di kongsikan
tepu kepala , tak tau nak isi kepala
lame sangat cuti
::::
tapi,insyaALLAH,27 hb 6 2011 ni
bakal ke Kuantan Pahang,
sebabnya.....
::PRAKTIKAL::
DI 
JABATAN BOMBA DAN PENYELAMAT 



Read more...

Harus Bagaimana

Wednesday, May 18, 2011


Harus bagaimanakah diri ini
tempang dalam melangkah
lumpuh untuk berlari
mencari cahaya yang hakiki
untuk menempuhi hidup ini
dunia penuh liku
yang merantai hati ini
dari terus beriltizam dengan agamaMu
p/s;Bersawang sudah blog ni..maklumlah ..musim cuti.

Read more...

Dah habis

Thursday, May 5, 2011

Alhamdulillah....berakhirnya exam dunia.Setelah 3 minggu berjuang menjawab 7 paper semuanya..



:::semoga kejayaan milik kita semua:::
 ::melangkah ke tahun akhir::
::tak sabar nak ke::
:::PDRM Cheras:::
::semester::
::depan::

Read more...

Mengkritik @ di kritik...

Monday, May 2, 2011


Jadikan  kritikan sebagai penghormatan..kata Dr A'idh al Qarni....macam mana tu??


Sebagai manusia biasa, kita selalu tersalah langkah dan tidak kurang pula di persalahkan.Dr A'idh  menyebut dalam bukunya,"Dalam hidup ini, terutama jika anda seorang yang selalu memberi,memperbaiki, mempengaruhi dan berusaha membangun maka anda akan selalu menjumpai kritikan-kritikan pedas dan pahit.Mungkin pula sesekali anda akan mendapat cemuhan dan hinaan dari orang lain"


betul atau tidak,tanya diri sendiri.


Diri ini juga merasa demikian. Manusia tidak akan pernah diam dan mengkritik.Termasuk diri ini,selalu mengkritik.Mungkinkah disebabkan  hal yang demikian menyebabkan kita terpaksa menghadapi perkara yang sama.Ya Allah,hambamu ini tewas dalam nafsu yang mengganas.Samaada sedar atau tidak,perbuatan kita yang melampau-lampau dalam mengkritik akan menyebabkan seseorang bersedih,dan mengalirkan air mata,Tidak kurang pula yang menjentik qalbu mengusik ketenangan jiwa , mencalar hati dan perasaan.



Waspadalah dalam kata-katamu .Bagi yang di kritik,nasihat Dr A'idh :
waspadalah terhadap apa yang mereka katakan
kuatkan jiwa untuk mendengar kritikan
cemuhan dan hinaan mereka
bersikaplah laksana batukarang
tetap kukuh berdiri 
meski di terpa butiran-butiran salji
yang menderanya setiap saat 
dan, ia jesteru semakin kukuh kerananya.

apa yang dimaksudkan oleh beliau adalah:
-Jika anda merasa terusik dan terpengaruh dengan kritikan atau cemuhan mereka,bererti anda telah meluluskan keinginan mereka untuk mengotori dan mencemarkan kehidupan anda.Padahal yang terbaik adlah menjawab atau tindak balas kritikan mereka dengan menunjukkan akhlak yang baik.Acuhkan sahaja mereka,dan jangan merasa tertekan oleh setiap angkara merekauntuk menjatuhkan anda!Sebab kritikan mereka yang menyakitkan itu pada hakikatnya merupakan ungkapan penghormatan untuk anda.Yakni: semakin tinggi darjat dan posisi anda duduki,maka semakin pedas pula kritikan itu.

Sesungguhnya aku khilaf ... .
p/s: kadang -kadang kritikan itu adalah penawar bagi penyakit yang kita hadapi.
      terkadang kita merasa lemas dalam kritikan dan cemuhan orang terhadap kita,koreksi diri,anda juga     beitu.Selalu mengkritik dan mencemuh orang,tidak terlepas diri hamba yang lemah ini YaRabb...terkadang hambaMu ini tidak dapat menerima kritikan itu..mungkin kerna metode dan pemilihan bahasa yang tidak sesuai..mungkin jua keadaan dan tempat yng tidak mengizinkan..hingga aku menerimanya dengan emosi yang membara..ammarah yang mengawal..hingga hilangnya pedoman Iman....Sesungguhnya aku hanya insan yang lemah...

Ya Allah.tetapkanlah hatiku atas jalanMu.Peliharalah hatiku daru alpa dalam mengingatipu.Peliharalah lisan ini,lidah yang tidak bertulang ini dari menyakiti saudara2ku.Jadikanlah aku hamba yang bersederhana apabila marah , jua dalam keadaan gembira sekalipun..pandulah aku ke jalan yang engkau redha...Sesungguhnya..mulai saat ini ,akan ku belajar untuk redha dengan apa sahaja keadaan sekalipun..kecuali yang bertentangan dengan tuntutanMu...

Read more...

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP